Tuesday, April 8, 2014

Santai - Harum Manis

Sekian lama tidak menulis, teringat nak mencatat sesuatu. Musim Harum Manis tiba lagi. Ada yang sangat teruja untuk menikmati buah yang bermusim setahun sekali dan dalam jangkamasa yang sangat singkat. Siapa cepat dia dapat, yang lambat kadang-kadang tak dapat nak merasa... tunggu tahun depan pula. Insya-Allah panjang umur boleh la merasa... 
Setelah sekian lama, seorang rakan lama menelefon bertanya tentang Harum Manis. Katanya nak hujung bulan ini, aku tanya berapa dia nak. Dalam kotak minda cuma 10 atau 20 kg saja. Sekali tanya, dalam 100 kg. Amboi banyaknya... mana nak cari ni. Aku kata sikit-sikit boleh la... jangan banyak sangat. Dia ketawa saja... Kalau tak boleh 100 kg,  40 atau 50 kg pun dah ok, syarat buah masak. Nak bawa ke KL. Mengakhiri perbualan, Insya-Allah aku cuba cari. Seketika, waktu aku santai-santai sebelah petang, aku ambil beberapa keping gambar...


                                                                  Harum Manis

                                                           Burung Segan - sedang mengeram
                                                                     Putik Manggis
                                                                        Putik Durian

Friday, December 27, 2013

Tarikh Ini

Pada tarikh ini dalam tahun itu,
akad bersaksi,
ijab berwali,
ikatan termeterai,
syukur pada Mu, Ilahi.

Wednesday, November 7, 2012

Mampukah

Mampukah
Menjadi seperti anak-anak kecil
Tidak menyimpan dendam ketika peribadi diserang

Mampukah
Menjadi seperti anak-anak kecil
Tidak berprasangka kepada yang berkata-kata
Diam sebaik kita tiba


Mampukah
Pada usia ini menganggap gurisan perasaan
Hanya secebis sampah kecil
Yang akan dibawa air lalu tika hujan lebat
Atau
Menjadi parut luka
Yang ada  di dada sampai bila-bila
Mampukah aku Ya Allah…

Monday, November 5, 2012

Lintah - Satu Catatan

Aku santai-santai sambil menikmati hujan renyai di luar. Bunyi titisan hujan menimpa bumbung zink membangkit bingit. Panggilan telefon aku tamatkan sebaik sahaja rakan aku yang juga jiran sampai di hadapan rumah. Dia menolakkan motornya sehingga melepasi hujan. Kemudian duduk pada kerusi plastik berwarna putih yang sudah usang (tidak lagi putih). Bersembang dan tahulah dia baru pulang daripada menabur baja di bendang. Bercerita tentang beberapa topik dan semuanya menjurus kepada pertanian. Kaitan tentang baja (juga kes curi baja), racun ulat, baja penggalak buah, dan akhirnya dia menunjukkan dua ekor lintah pada betis dan tulang kering (bukan aurat  bagi lelaki). Saiz lintah yang kecil itu dibiarkan menikmati keenakan darah dibetis sehingga memboyot. Terasa kenyal apabila dipegang dan ditekan. Gigitan pada isi betis memang kuat dan tidak jatuh apabila digoyang. Soalan : Pada bahagian mana mulut lintah ini? Atas atau bawah? Selepas kenyang dan hampir gugur dari betisnya, rakanku membawa semula ke sawah untuk dikembalikan ke habitat asal, iaitu bendangnya...

Monday, October 22, 2012

RM450.00 - Sebuah Catatan

RM450.00. Banyak atau sikit? Bagi yang ada duit dia kata sikit. Bagi yang tidak ada duit, nilai ini sangat besar. Duit anda banyak atau sikit? Jawab sendiri-sendiri, orang lain tidak tahu. Al kisahnya, hari Sabtu 20/10/2012, aku mendepositkan wang sejumlah yang dinyatakan. Setelah beberapa kali mencuba, RM350 sahaja yang masuk, RM100 masih ditolak mesin deposit itu. Aku cuba lagi. Cuba lagi. Usaha tangga kejayaan. Akhirnya, semua RM450 masuk tapi mesin tergendala, sangkut. Seketika setelah berbunyi keruk kerak, keruk kerak, keluarlah resit yang ada nombor akaun yang hendak dideposit, lokasi, masa, tarikh, dan nombor CDM ID. Di bawah resit tercatat DEPOSITORY ERROR, PLS CONTACT BRANCH TO CHECK YOUR A/C.
Huh... dugaan lagi. Hari Sabtu, bank tidak beroperasi, Ahad tutup lagi. Tunggu Isnin. Aku ke cawangan lain dan membuat laporan. Mulanya risau juga kalau-kalau kena pergi semula ke tempat wang sangkut itu. Alhamdulillah, laporan boleh dibuat di mana-mana cawangan, dan boleh semak baki dalam masa tiga hari kerja. Andainya perlu semula ke tempat sangkut, tentu perlu korbankan masa lagi. Apa-apa pun Alhamdulillah dan terima kasih kepada pihak bank kerana prosedur untuk menyelesaikan masalah ini begitu mudah. Tunggu dulu tiga hari. Terima kasih CIMB.




Sunday, October 21, 2012

Mini Cerpen - Sampai Hati

"Tergamak kau buat macam tu," tingkah Syed sebaik dia tahu tindakan Zaid. "Aku tak ada pilihan Syed. Apa lagi pilihan yang aku ada," balas Zaid setelah ditegur Syed. Syed memerhati dengan pandangan kosong. Zaid juga nampak tidak kesal dengan tindakan yang diambilnya.
"Kau memang tak mengenang jasa!" Syed menyerang lagi. Zaid tidak menjawab. Tangannya mencapai kacang bersalut tepung dan memasukkan ke dalam mulutnya. Mengunyah, mengunyah dan menelan kacang tepung yang sudah hancur itu.
"Bukan aku tak mengenang jasa tapi aku terpaksa, kau faham tak. Aku terpaksa." "Ahh.. alasan yang sengaja dicipta." "Kau katalah apa-apa yang kau suka. Bila kena batang hidung kau baru kau tahu." Syed menjeling. Zaid tetap bersahaja.Seolah-olah hatinya sudah nekad. Keras dan keras hati. Mengunyah lagi kacang yang berada di dalam mulutnya. "Kau nak kacang?" "Tak nak, nanti angin." Syed mula menunjukkan senyum. Zaid bersahaja lagi.
Syed teringatkan cerita petang tadi. Bersama-sama dengan Zaid  ke bank untuk memasukkan wang ke dalam akaun adik Zaid. Sewaktu Zaid memasukkan wang ke dalam mesin automatik itu, dicubanya beberapa kali, tapi masih tersangkut. Tiba-tiba mesin deposit wang  itu tergendala operasinya. "Maaf, mesin ini tergendala. Sila hubungi pihak bank." Waktu sudah petang, bank sudah tutup, pegawai bank pun sudah balik rumah masing-masing. Siapa yang boleh dihubungi?
"Inilah kelemahan berurusan  dengan mesin. Ikut suka dia saja. Dia tergendala, masalahnya kita," Zaid meluahkan rasa kesal. Apatah lagi itulah kali pertama menggunakan mesin deposit tunai. Selalunya Zaid memindahkan wang terus dari dalam akaun. Dugaan, dugaan. Benarlah dugaan datang dalam pelbagai bentuk. Semuanya menguji kesabaran kita. Jadi jalan yang terbaik ialah sabar, sabar. Bukankah sabar itu sebahagian daripada iman.
"Tunggu bank buka esok," cadang Syed. "Esok Ahad. Bank tutup lagi," jawab Zaid. "Dugaan lagi," getus Zaid di dalam hati. Tidak mungkin Zaid sanggup tunggu sehingga Isnin. "Nanti kau ke cawangan sana, tanya macam mana nak uruskan perkara ni. Kita dah nak balik." 
"Ya la... Aku pun tak nak tunggu sini." Mereka berdua bergerak menuju ke pekan dengan berjalan kaki. Lagi pun tidak sejauh mana. "Kita beli sikit-sikit sudah, nanti susah nak bawa," cadang Zaid. "Susah apanya, teksi yang bawa. Bukan kena heret sepanjang jalan," balas Syed. "Ya, aku setuju. Jadi belilah selagi kita mampu membayar." "Haa, bijak, memang bijak." Bijak menghabiskan yang ada." Mereka berdua ketawa dan masuk ke kedai menjual coklat dan beg. Syed sibuk mencari coklat kegemaran. Zaid membelek beg yang dipamerkan di kaki lima kedai. Teringin hendak membeli beg baru. Syed membayar nilai coklat yang dibeli. Zaid juga mengeluarkan wang untuk membayar barang yang dibeli.
"Syed." "Ya, ada apa?" Soalan kembalikan kepada Zaid setelah nama Syed dipanggil. "Kat mana ada kedai tayar." "Mengapa?" Nak tukar sport rim roda beg ni." Kering jawapan Zaid. Syed senyum meleret dan mereka meneruskan perjalanan sehinggalah sampai ke tempat penginapan.
"Aku dah ambil gambar." "Nak buat apa?" Syed spontan sebaik sahaja Zaid bersuara. Lamunan tentang petang tadi hilang begitu sahaja. Syed tersenyum. "Kau ni mengapa? Asyik senyum ja," Zaid terus bersuara.
"Ya lah, beg tu pun kau ambil gambar." "Yalah, banyak jasanya pada aku. Aku terpaksa tinggalkan beg ni di sini.Tengok pemegang pun dah patah, jahitan tepi pun dah terkoyak. "Sampai hati ke kau nak buang dia, banyak jasa yang dicurahkan."
"Kan aku kata tak ada pilihan. Sampai hati ke, tak sampai ke, kena tinggal la... Selamat tinggallah wahai beg." Zaid mengeluarkan isi di dalam beg lama dan memindahkan ke dalam beg baru.

Wednesday, October 17, 2012

Terima kasih

Seorang sahabat meminta penjelasan walaupun jarang berada di sekeliling aku. Setidak-tidaknya masih ada yang meminta penjelasan. Terima kasih.

Insan Kerdil

Tahun baru menjelma lagi bermakna usia kita makin berkurangan, selangkah lagi kita menghampiri perkuburan. Tuntutan dalam kehidupan perlu dipenuhi sebaik mungkin. Pada masa yang sama kita tidak perlu lupa yang usia kian dimamah waktu yang tidak menunggu sesiapa. Dalam mengejar kehidupan dunia sesekali kita terlupa yang kita ini insan kerdil apatah lagi ada waktu-waktunya kita didakap rasa ego yang meninggi. Itulah insan. Penuh dengan kelemahan dan sentiasa perlu didik hatinya dengan menggunakan akal dan iman untuk kembali kepada asal manusiawi.
Manusia merupakan sebaik-baik kejadian tetapi manusia juga boleh menjadi seburuk-buruk kejadian akibat daripada tingkah laku, sikap, dan perbuatan terhadap orang lain. Tidak ada manusia dalam kelompok haiwan tetapi terdapatnya haiwan dalam kelompok manusia. Renung-renungkanlah agar mendatang manfaat kepada kita. Oleh itu dalam usia yang terbatas ini, terasa usia yang dimiliki tidak sepanjang mana untuk mencari bekal bagi menghadapi pelayaran yang cukup panjang nanti.
Perjalanan yang jauh dengan bekal yang sedikit sudah tentu mengundang sengsara yang berpanjangan, apatah lagi dalam hidup ini kita tidak mencari bekal yang banyak hanya dengan alasan sibuk dan terlalu sibuk (barangkali aku juga). Oleh itu marilah kita sama-sama mengingati Allah dan berusaha untuk menjadi sebaik-baik hamba dengan usia yang ada, Insya-Allah.

Ciptaan Agung

Ciptaan Agung
Keindahan alam dan kekuasaan Yang Maha Esa - Senja di Langkawi

Musim Sekolah

Kunjungan tahun baru biasanya menjadikan ibu bapa sibuk bersiap sedia untuk menyediakan kelengkapan persekolahan anak-anak. Dalam menghadapi keadaan ekonomi yang tidak menentu, semestinya ibu bapa menghadapi tekanan kewangan apatah lagi bagi golongan yang tidak mempunyai pendapatan tetap. Tuntutan itu menjadikan ibu bapa terpaksa berkorban dan bekerja keras untuk memenuhi keperluan anak-anak. Barangkali bagi yang kurang berada mengharapkan anak-anak mengerti agar dapat menghargai pengorbanan ibu bapa dan yang benar-benar mampu diberikan ialah pelajaran untuk menjamin masa depan. Oleh itu anak-anak perlu insaf agar tidak mengsia-siakan pengorbanan ibu bapa.
Dalam menghitung perbelanjaan persekolahan anak-anak, ibu dan ayah akan melakukan apa-apa sahaja asalkan kelengkapan anak-anak dapat disediakan. Mak ayah yang mempunyai bilangan zuriat yang ramai semestinya terpaksa menanggung lebih jumlah perbelanjaan yang diperlukan. Bayangkan sekiranya mempunyai 7 atau 8 atau 9 orang anak, dan paling kurang 5 atau 6 anak sudah bersekolah. Dianggarkan seorang anak akan menggunakan perbelajaan untuk baju, seluar, stokin, kasut, beg, buku, dan bayaran tambahan persekolahan (dulu yuran, sekarang ni ubah nama saja, konsepnya sama) dalam lingkungan RM300. Banyak yang perlu disediakan apabila musim persekolahan bermula.

Alam untuk direnung

Alam untuk direnung
Hidup memerlukan renungan